Kaya Gimana sih Eco Friendly Lifestyle Tuh?

Kalau kalian mampir karena baca judulnya dan berharap postingan ini adalah tentang contoh eco friendly lifestyle yang baik, i am soooo sorry karena ini bukanlah tulisan yang kalian harapkan. Judul tersebut literary adalah pertanyaan yang aku ajukan. Baik ke diri aku sendiri yang masih maju mundur buat memulainya, juga untuk kalian yang bersedia memberikan pencerahan padaku hehehe.

Gegara panic buying kemarin begitu berita adanya yang positif kena corona di Indonesia tersiar, Faj ngingetin buat belanja karena ngerasa kudu nyetok at least makanan mah pedah takut kehabisan rangorang yang over panic. Saat belanja aku pikir, hmm, udah deh makanan aja, kalo nanti kehabisan detergen, sabun mah bikin DIY an aja deh cek yutubnya Wulan Russell nanti 🤣

d0bbcfa9-3f25-4fe9-9b9d-bdc527fae937
Salah satu situasi panic buying di IndonesiaSource from KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA

 

Trus jadi mikir lagi, kayanya hidup beneran selalu berputar deh. Aku pikir bukan ga mungkin lifestyle masa depan juga akan kembali ke jaman dulu.

Duluuu seingatku mandi ya pake sabun batang aja, ga kenal sama sabun cair deh jaman aku kecil. Mandinya juga dibantunya sama emès, semacam sabut halus gitu yang dibuat dari buah pohon emès yang dikeringkan. Sekarang juga orang-orang mulai pada kembali ke sabun batang kan yaa. Trus juga kesan klasik yang kudapat dari sikat gigi bambu yang sekarang hype itu tuh aku percaya itu model sikat gigi jaman dulu sih. Kaya gitu ga yaa bentuk sikat gigi sebelum ada banyak macam model dengan bahan plastik jaman sekarang? Tapi dulu di sinetron Si Cecep mah Emaknya malah siwakan ketang yaa, beliau sikat gigi ga yaa tuh? 😂  Trus jadi kepikir juga dulu nyuci pake apa sih sebelum ada berbagai macam detergen?

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Sikat Gigi Bambu

 

I believe semuanya yang dibuat dan dipakai jaman dulu lebih mudah dibikinnya dan lebih ramah lingkungan 🤔  Which is nanti ketika campaign eco friendly lifestyle mulai bisa diterima dan diterapkan khalayak, maka gaya hidup banyak orang pun kurang lebih akan kembali ke kesederhanaan jaman dulu, kembali ke alam, I think. Mudah-mudahan aja saat waktu itu tiba, kalau orang-orang mau bikin apapun yang mudah dibuat dan lebih ramah lingkungan untuk diri dan keluarganya, sumber daya alam yang dibutuhkannya masih mudah diakses dan belum tereksploitasi yaaa. Atau bahkan mungkin nantinya orang-orang akan mulai bikin kebunnya sendiri (which is udah mulai banyak yaa yang kaya gini, at least cengek aja mah udah pada metik sendiri di halaman kalo aku lihat teman-temanku 😍). Eh atau mungkin memang ada yaaa yang masih hidup dari alam tanpa plastik mungkin yaaa di pelosok-pelosok?

7b71f189-1b15-476d-9cfa-740e572154d3-21768-00000b07893b30c2
DIY zero waste toileteries Mbak Wulan. Pic from Instagram @wulanrussell

 

Sebetulnya eco friendly lifestyle ini udah kepikiran ingin aku terapkan way waaay before that panic buying moment. Sesungguhnya awal terpikirnya (sadly) bukan karena mikirin  bumi nya (huhuhu). Ini bermula ketika aku di apato mungil ini sedang jengah sama kebauan sampah basah dan sampah pospak. Saat itu aku mulai misahin sampah basah dan kering, yang basah aku taruh di kardus/paperbag, harus dibuang tiap hari. Niatnya juga pake paperbag untuk sampah basah adalah ya biar bisa teurai barengan gitu nantinya. Cuma kan ya akunya juga buangnya di ruang sampah apato aja, jadi ya nyampur lagi juga dong dengan sampah-sampah lain. Lama-lama kaya mikir, buat apa juga yaaa kalo kaya gitu mah, cuma enak aja buat aku meminimalisir bau di unit. Trus jadi kepikiran buat ngekompos deh gara-gara ituu. Tapi sesungguhnya masih belum berani takut ini itu dsb.

Sama kaya keinginan nyoba pake clodi, ramah lingkungan adalah hal kedua yang terlintas setelah jengah sama sampah pospaknya huhu. Selain bau, mikirin berapa banyak pospak yang dibuang sama aku dalam sehari, seminggu, sebulan, setahun, huhuhu banyak banget ya. Belum lagi kalo inget berapa banyak bayi yang tinggal di apato ini, yang mungkin sama-sama pake pospak. Baru deh di situ aku sedih kasian sama bumi, lautan di masa depan.

78579739-6e27-472a-b55d-15b0c328cd4f-21768-00000b05dfa2ccbe
Clodi kece Alaska. Pic from Instagram @wulanrussell

Sama juga kaya keinginan hidup minimalis. Bukan karena kepikiran gimana cara buang apapun yang dibelinya sih, tapi keinginan itu terlintas ketika Faj bilang “kayanya udah mulai harus nyortir sendok deh, semakin banyak sendok (dari gofood suka dikukut wkwk) semakin banyak cucian juga karena kita bakal mikir masih ada cadangan sendok bersih. Wah bener banget ini. Kalo barang sedikit kan jadi dikit juga ya yang harus dicuci hahaha. Trus juga tiap liat lemari, kayanya ya itu-itu aja kok yang dipake sekarang, banyak juga baju-baju yang masih disimpen cuma karena masih sparks joy walaupun udah ga pernah dipake 😂

Akutu amaze banget jugaa sama mereka yang udah istiqamah di jalan eco friendly lifestyle. Dan kayanya ya hidupnya lebih ringkes gituu. Walaupun lebih effort justru yaa. Yang seneng aku lihat adalah Wulan Russell (yap dia yang kesebut namanya di awal) tiap liat postingannya, rasanya keinginan hidup minimalis dengan eco friendly lifestyle makin besaar. Terlebih setelah ada teman yang bersedia sharing sama aku soal clodi, training pants, dan DIY detergen block (haii Isti Bani hehe). Makin dekeet gitu rasanya aku sama lifestyle itu. Makin deg-degan jugaaa rasanya karena untuk memulainya mungkin ga sulit, tapi untuk istiqamahnya itulohh, harus ada niat kuat yang masih jauh dari alasan-alasan aku saat ini. Apalagi aku yang masih seneng ngukut plastik dari store buat alas sampah walaupun udah sering juga sih pake tas belanja. Kayanya emang kudu mikirin bumi bangetnya dulu ditanamkan benar-benar baru bisa beneran sayang dan kasian sama bumi kalo ga nerapin eco friendly lifestyle gitu aku pikir.

Hai kalian yang udah baca sampai sini, terima kasih banyak yaaa. Gimana-gimana, apakah kalian bersedia sharing juga pendapat kalian tentang hal ini denganku? Kolom komentar terbuka yaaa gaes 🙂 Hmm itu dulu deh untuk sekarang. Until next time yaaaa 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s