Ternyata Aku Tangguh!

Awal minggu ini aku ngobrol sama teman lamaku. Dia cerita kalau saat ini lagi nyari partner kerja untuk based Bandung, tapi inginnya dapet orang yang sudah pernah ditempa kerasnya Jakarta 😂  specifically, Jakarta!

Karena menurutnya, seseorang sudah terbukti TANGGUH jika sudah berhasil survive di Jakarta. Hahaha. Sungguh ini pertimbangan yang logis nan valid sih menurutku wkwk. Menarik nih.

Terutama mereka yang survive di Jakarta sebelum era Gojek menurutku.

Karena betul, butuh ketangguhan yang hqq untuk mau jalan kaki dan naik transportasi umum di Jakarta tanpa kemudahan Gojek. Setelah dimudahkan oleh Gojek saja masih stress kok kalau macet, kebayang lah yaa gimana kalau macet tanpa ada pilihan Gojek. Hehehe. Yang lebih epic lagi mereka para anker (anak kereta -red) sih. Sekarang aja kalo udah selesai rebutan space (dan udara) di kereta, mungkin masih harus lanjut pake Gojek. Kebayang jaman dulunya yaa sebelum ada pilihan gojek.

Nyetop metromini di pinggir jalanan Jakarta? Ngeri-ngeri sedep pasti awalnya. Begitu kaki napak di metromini, abangnya langsung gasss busnya. Nyari duduk sambil jalan di bus yang sedang berjalan is lyfe. Untung kalo dapet duduk, berdiri juga udah syukur. Sing penting sampe deh wkwk. Mana turunnya suka harus loncat pula! Sampe paham kudu kaki kiri duluan kalo mau turun metromini, biar ga pagujud dan khawatir jumpalit kalo kaki kanan duluan turunnya while abangnya cuma rem dikit lanjut gas lagi pas kita baru saja melangkah keluar metromininya. Belum juga kewaspadaan yang harus selalu ditingkatkan karena copet di metromini adalah rahasia umum.

Jalan kaki di Jakarta? Fine-fine aja sih, kalo malem tapi. Jangankan jalan kaki siang bolong, pagi-pagi juga bisa banget kesangan ga nyantai kok pedah hareudang hahaha. Belum kalau harus naik turun jembatan. Belum lagi kalau naik Transjakarta dan harus transit melewati “tembok cina”. Apalagi kalau kosnya di gang-gang yang jauhhh dari jalan raya. Mantap dah.

Sekarang makanan. Walaupun makanan Bandung pun ga semuanya enak-banget, banyak juga yang enak-aja, tapi tetep, kalo di Jakarta dapet lingkungan yang ada makanannya enak nya tuh berkahhh 🧡

Ini nyangkut juga sama biaya hidup sih, makanannya juga ga semurah di Bandung. Harus pinter-pinter ngatur biar bisa makan 3x sehari properly. Syukur-syukur kalau kost nya ada dapur yang boleh dipake sama anak kost. Mayan banget buat bikin Indomie aja mah. Lebih syukur lagi kalo bisa buat bikin bekel hehe. Hemat beb.

Melanjutkan soal biaya hidup, anak rantau pasti butuh tempat kost. Yangmana di Jakarta, kita pasti cari yang kejangkau dari tempat kerja kan yaa, sebut saja contohnya area Sudirman, Kuningan, Gatot Subroto. Unfortunately tempat kost di lokasi yang kejangkau dari area tersebut harganya ya tinggi. Udah mah bayar kost ga murah, masih mikirin ongkos jugaa kalau tempat kerjanya ga logis buat dicapai dengan jalan kaki. Bisa jugaa sih kalau mau kost yang murah, bisa cari di area yang banyak kampus, sebut saja area Binus contohnya. Kata teman-temanku di sana hitungannya lebih murah lumayan jauh, tapi ya butuh ongkos lebih juga kalau kantornya di area yang disebutkan di atas. Bukan cuma harus tangguh secara fisik ternyata ya, secara pikiran juga. Skill managemen kita pasti diuji tiap bulannya.

Okey itu tadi hal-hal yang bisa kita manage oleh diri kita sendiri. Sekarang lanjut ke hal yang menyangkut orang lain juga yaa. Lingkungan kerja. Bisa dibilang, lebih dari 20 tahun hidupku di Bandung, Alhamdulillah dari SD sampe kuliah selalu dapet lingkungan yang MasyaAllah. Sebagai urang Sunda, zona nyaman banget sih selalu diketemuin sama orang-orang berkarakter Sunda juga tuh. Sebenernya banyak juga sih perantau di tempat kuliahku, tapi somehow mereka fit in ke karakter tanah mereka berpijaknya kali yaa. Lemah lembut. At least itu sikap mereka ke aku sih haha. Mungkin juga banyak yang ajaib-ajaib, cuma aku ga ketemu aja kayanya 😂

Begitu aku yang merantau ke Jakarta, keberagaman di Jakarta ini agak membuatku culture shock tbh. Aku ketemu beragaaammm banget karakter orang. Dari yang baik bangeeett, sampe yang toxic banget juga pernah aku kenal. Surprisingly I thank God dipertemukan juga dengan orang yang dulunya toxic saat aku kenal (I believe everybody is changing (to be a better person) anyway). Karena berkat mereka lah aku jadi “melek” akan kerasnya dunia. Andaruni jadi tau kalau dia boleh positive thinking terus sama orang lain, tapi tetap harus waspada, dan harus tau cara membuat batasan. Biar ga terjerumus sama yang negatif. Kemudian somehow aku jadi bisa ngerasain mana orang yang tulus dan mana yang keliatan suspicious 😂

Oh yaa selain karakter pribadi, aku juga jadi paham berbagai macam “level” setelah bekerja di Jakarta. Level pekerjaan, level sosial, you name it, aku melihat dunia seluas itu di Jakarta.

Belum masuk ke ranah kerjaannya ini teh haha. Ga usah spesifik lah yaa, udah panjang ini 😂  tapi sepertinya bukan aku aja yaa yang sejak awal kerja sampe terakhir kerja 2 taunan lalu tuh harus selalu siap sedia ditanya kerjaan atau bahkan buka laptop diluar jam kerja dan saat weekend hehehe. Beda-beda sih yaa cara orang bekerja. Tapi aku yakin sih qerja qeras bagai quda itu nyata adanya biar bisa survive dan bersaing di Jakarta. Aku ga tau juga sih yaa daerah lain apakah kaya gini (standby kerja allll the time) juga atau ngga, tapi itulah at least yang kulihat dari pengalaman di Jakarta dan hasil observasi orang-orang di sekelilingku.

Belum lagi tiap waktunya pulang ke Bandung. Sekarang sih udah biasa yaa menikmati kenyamanan PP naik kereta dari Gambir ke Stasiun Bandung, plus lagi ada bayi mah naiknya Eksekutif terus hehehe lebih legaa. Jadi waas kalau dulu PP pake travel, seringkali kita ga booking dulu, karena khawatir kerjaannya baru bisa diselesaikan di waktu yang sudah lewat dari jam booking wkwk. Alhasil, waiting list di Blora is lyfe. Udah mah waiting list, begitu Bus travelnya sampai, kudu gercep take seat karena rebutan ges! Hahaha. Waas banget sampe ngatur strategi sama Faj biar bisa dapet posisi yang ena’ (kursi paling belakang dekat pintu belakang -red) soalnya biar bisa dimundurin dengan bebass hehehe. Belum lagi juga tiap harus kembali ke Jakarta setelah menikmati kenyamanan Bandung. Huft, melow beb.

Jadi ya masuk akal sih menurutku kalau mempertimbangkan lebih ingin “Jakarta survivoras a work partner kalau kebetulan mencari orang yang tangguh 🤣 Merangkum semua yang di atas, survive di Jakarta, di atas tangguh secara fisik dan pikiran, juga menunjukan kalau mental kita sudah teruji. 

Apakah kalian yang baca sampai sini punya pengalaman yang sama? Atau justru melihat sisi lain sebagai pekerja di Jakarta? Atau mungkin mau ceritain pengalaman kalian di kota lain? Atau mau mengoreksi tata bahasa Inggrisku mungkin? Dipersilakan yaa hehe. Anyway terima kasih yaaa yang sudah baca. Until next timee 🙂

One thought on “Ternyata Aku Tangguh!

Add yours

  1. Exactly right. Saya ngerasain juga kalo di Jakarta kayak gini. Ngeliat banyak toxic people, whatever you name it, but belajar banyak hal juga. Bersyukur sih terutama

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: