Best Friend Goals

Kemarin-kemarin aku sempet liat updatean @infoupibandung tentang persembahan mahasiswa baru UPI 2019 untuk Pendidikan di Indonesia yang keren bangett πŸ§‘ trus jadi waas kalau 10 tahun yang lalu itu akuu loh yang ada di posisi mereka, dan jadi tersadarkan juga kalau udah 10 tahun temenan sama geng aum, anak-anak Psikologi UPI 2009 yang sekarang udah pada sukses ajaa dengan jalan hidupnya masing-masing, dan pada bikin bangga! Dan ini juga berarti bahwa umur aku sahabatan sama Nadia sudah menginjak dua digit πŸ˜†

Wow.. ga nyangka loh aku bisa sahabatan sampe sekarang banget sama si lesung pipit super manis ini yang dulu pas kumpul pertama Psikologi UPI 2009 dengan sok pede nya aku mintain nomer hapenya wkwk. Dulu tuh ceritanya aku pengen jadi anak kuliahan yang supel banyak temen gituu, jadi dari awal mula perkenalan perkuliahan aku udah mengumpulkan keberanian buat aktif cari teman. Untung banget dulu tuh kebantu sama temen satu SMA ku, Molly yang super cantik kaya bule, jadinya bisa lebih pede hahaha padahal kan aku anaknya pemalu dan minderan sebenernya πŸ˜‚

Dari semua teman, teman baik, teman dekat, sahabat, sahabat baik, sahabat dekat, dia lah yang terbaik nan terdekat. Nadia Sarah Widyatami. Biasanya orang-orang manggilnya Nasar. Aku juga manggilnya Nasar sih, tapi sempet lohh kami punya panggilan sayang masing-masing, yaitu Sarah dan Trina πŸ€£

Trina fro Sarah
kado ultah dari Nasar. Notebooknya ya, bukan lenovonya.

Satu tahun terakhir ini, besar banget peranan Nasar di hidupku. Sejak aku yang biasanya apa-apa-gugling-dulu ini mendadak mager banget pas awal hamil, semua pertanyaan seputar kehamilan aku langsung tanya sama Nasar πŸ˜‚ dan karena terbiasa jadi keenakan tinggal nanya, berlanjut deh sampe sekarang πŸ˜‚ hal-hal soal pengurusan newborn dan parenting yang aku pengen tau semuanya aku tanya Nasar dulu πŸ€£ Nasar juga tak lupa selalu nguatin, nyemangatin, dan doain bumil yang sekarang busui ini di waktu-waktu mellowku :’)

Dalam perjalanan menuju sepuluh tahun ini, bukannya perlahan menjauh, kami justru malah makin dekat. Bahkan awal tahun ini Alhamdulillah kami bisa berkarya bersama di #amiaricollab #amiariproject πŸ§‘  Ini memang bukan (atau belum menjadi) sesuatu yang besar, tapi ini bermakna. Tentunya bagi diri kami sendiri. We both are craving for something, something that keep our mind full of positive things. Yang diantaranya bisa kemudian kami curahkan dengan menulis di blog masing-masing.

Bisa dibilang saat ini persahabatanku dengan Nasar bukan lagi di level cari temen main atau temen curhat. Udah bukan lagi nge chat cuma kalau ada perlunya. Ya itu juga sihh 🀣 tapi bahkan sekarang tuh kalau salah satu dari kami lamaa tak ada kabar (yang mana seringnya adalah aku) dan juga ga keliatan update di socmed, maka yang lainnya akan khawatir dan menanyakan kabar (yang mana seringnya adalah Nasar) :’) Yaa. Nasar itu lebih care. Walau keliatannya dari luar aku tuh lebih ramah dan Nasar tuh lebih jutek, tapi percayalah sesungguhnya Nasar itu sangat-sangat perhatian, sedangkan aku justru cenderung cuek.

Foto berdua terakhir kami ternyataa sudah lamaa sekaliii

Selama sepuluh tahun ini juga kami hampir tidak pernah lost contact. Kami sepertinya nyaris selalu saling tau update kehidupan masing-masing, terutama di tahun-tahun terakhir ini. Nasar sukses sih bikin Andaruni yang introvert ini jadi cerewet bisa dengan sukarela cerita panjang lebar banget sekarang kalo sama dia πŸ€£ yang mana kalau sama orang lain kan ya diem diem bae, kalo ga ditanya mah aku ga akan buka mulut buat ceritain apapun tentang diriku. Tapi walaupun kami seterbuka itu, kami juga seperti sudah saling paham untuk menjaga privasi masing-masing, tanpa harus saling memberi batasan secara tersurat. Hal itu juga sih menurutku yang bikin persahabatan kami bisa awett. Kami selalu saling ada, bahkan saling mempercayakan rahasia, tapi tetap saling tahu diri.

Alhamdulillahnya juga aku dan Nasar tuh selalu saling eling pada waktunya :)) Kami juga manusia, yang secara manusiawi tentu saja tidak selamanya selalu berpikir atau bersikap positif. Pada saat kenegatifan itu sedang muncul di salah satu diantara kami, untungnya yang lainnya selalu sedang dalam kondisi eling dan bisa dengan baik menyadarkan yang lainnya untuk segera kembali ke jalan yang benar πŸ˜‚  Dan herannya, kalo aku pribadi, aku tuh tau gitu lagi ditegur sama Nasar, tapi kok ya ga ada gitu rasa tersinggung :’)

Duluuu beberapa tahun lalu, aku tuh seneeng banget kalo liat Teh Nanath dan Teh Iren, pengen gitu bisa temenannya kaya mereka sampe bisa sukses bareng di Nairenya. Tapi sekarang, ga gitu lagi rasanya. Kalo misalnya nih aku ditanya best friend goals, aku pengen jadi kaya siapa dengan siapa, hmm udah ga punya contoh yang bisa disirikin lagi sih, karena rasanya sekarang justru pertemanan aku dan Nasar ini nih yang patut dijadikan best friend goals hahahaha. Canda. Tapi ya gitu, aku bersyukur banget pokoknya punya Nasar sebagai sahabatku 🧑

Kalau ditanya gimana awalnya bisa sahabatan sama Nasar, aku pribadi ga inget sih gimana awalnya mah. Yang pasti dari awal kuliah emang udah bareng terus. Sejak setelah peristiwa kenalan yang udah kuceritain di atas itu lohh. Pas kuliah awalnya emang sekelas dan duduknya deketan terus. Makan bareng, jajan bareng, sampe pulang juga suka ngancot bareng. Ya udah lama-lama terbiasa aja kali ya, dan taunya emang klop banget aja gitu satu sama lain 😁 Tapi mungkin kita bisa menemukan jawabannya kah di postingan nasar kali ini?

Kalau ada list hal-hal yang biasa dilakukan BFF, aku dan Nasar kemungkinan besar udah pernah ngalamin dehh. Satu kelompok kerja pas kuliah, check! Nginep-nginepan sambil ceceritaan A-Z, check! Kerja bareng, check! Jauhan dan baikan, check! Dagang bareng, check! Gigs bareng, check! Ngeceng oppa yang sama, check! You name it, pasti check juga deh! Kecuali satu: traveling bareng. Yaa, kami be lum per nah jalan-jalan keluar kota barengan πŸ˜‚ Tadinya tuh sebelum sama-sama nikah pengen banget berangkat berdua ke Jogja Solo, tapi ternyata waktu itu belum rejeki. Dan sekarang pas sama-sama udah ada satu anak kicik, makin ga kebayang kapan dongg kita bisa liburan bareng, Saraah? πŸ˜‚

 

Hai kalian yang udah bacaa, terima kasih yaaa 🧑 until next timeee πŸ™‚

*ps: baca juga yaa cerita tentang persahabatan kami versi Nasar

One thought on “Best Friend Goals

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: