A Day with Nadia Sarah: Sederhana Itu Bahagia

Kalo kata Abdul and The Coffee Theory: bahagia itu sederhana. Kalo menurut kita sederhana itu bahagia.

Kenal sejak awal kumpul mahasiswa baru jurusan Psikologi UPI, yang lalu cocok dan deket terus selama masa-masa kuliah. Satu kelas, satu jajar tempat duduk, satu tongkrongan, satu jajanan, satu dosen, satu tugas kuliah, kema-mana bareng.
Dari dulu waktu kuliah jalan kaki mendaki gunung lewati lembah UPI bareng, makan ayam 212 bareng, jajan micin gerlong bareng, pulang naik angkot sampe wastu bareng, ngobrol bareng sampe pinter di tangga kanjur dan thinking chair, jugaa hal-hal remeh menyenangkan lainnya.
Dari dulu yang temu tiap hari selama weekday, sampe sekarang yang berusaha nyempetin temu saat weekend. Yang sekarang kalo mau temu, ngumpul dan makan pengennya cari tempat hitz, dan udah kenal taksi online jadi kemana-mana main pencet hape dan tunggu dijemput antar aja.
Dari dulu yang doyan ngetawain hal-hal remeh, sampe sekarang yang demennya tanya jawab isu terupdate dan terhangat versi kita, through the phone, almost every single day. Yang dua taun kebelakang ini isu terhangatnya adalah: pernikahan. Dari A sampai Z, dari nol sampai tak terhingga.

Sekitar dua minggu yang lalu, adalah weekend terakhir aku jumpa dengan Sarah yang single, karena minggu depan Sarah sudah resmi bersuami :’)

Hari itu kita emang pengen quality time, girls day out, dan list tempat yang mau dikunjungi pun banyaaak. Berawal dari janjian ketemuan di Griya Pajajaran bada dzuhur, kita yang mau ke Mahmud mampir dulu ikut shalat di McD IP. Habis dari Mahmud, kita yang kemarenan ogo main pesen uber buat bepergian, kemarin memutuskan naik angkot aja buat menuju Soto 7. Selain ngidam soto ter enak sepanjang masa, juga biar di Pillow Talk nanti kita ga jajan banyak karena udah cukup kenyang. Dari mahmud kita naik Caringin – Sd Serang dari dekat Penabur, lalu turun di wastu ganti naik Margahayu – ledeng. Pas lewat jalan Riau Sarah ngasih ide kalo pait-paitnya Soto 7 tutup kita bisa jalan ke Bakso Tahu Lia, ini salah dua jajanan favorit kita yang enak bangeud! dan ternyata sotonya bukaa. Kita super happy haha. Setelah mam soto hingga tetes terakhir, kita lanjut antara pengen ke Makeupuccino dulu di cisangkuy tapi bingung naik angkot apa, atau langsung ke Baltos aja, dan akhirnya kita langsung ke Baltos naik Riung – Dago dan niat turun di Dukomsel. Tapi ternyata kita salah kira, Riung ga lewat Dukomsel melainkan belok di Aria Jipang, so kita mau ga mau turun di Cikapayang dan jalan ke Baltos :’D. Abis muter-muter belanja di Baltos kita langsung mau ke Pillow Talk buat ketemuan sama gals yang lain. Karena ngerasa kagok kalo naik angkot ujung-ujungnya bakal jalan juga, kita memutuskan buat sekalian jalan aja dari Baltos ke Pillow Talk. Jauh? Iya. Bulak-balik? Iya. Tapi ga disangka ternyata per-jalan-an kita yang sangat banyak hari itu justru bikin quality time, karena kita banyak banget ngobrol sambil jalan. Dan ternyata hari itu kita ngerasa kembali ke jaman dulu, jalan kaki dan naik angkot kemana-mana, jajan sederhana, tapi bahagia. As simple as that.

Sama halnya dengan pertemanan kita, se simple tanya jawab segala hal yang penting dan ngetawain hal yang ga penting. Ga peduli kalo salah satu tiba-tiba ngilang, kalo mau chat ya chat aja. Ga ada ga enakan, ga ada baper, apalagi beban. Sesederhana itu, sebahagia itu.

Well, tetap sehat yaa Saraah, hang in there, satu minggu lagi, kamu akan sampai di hari itu. Hari kebebasanmu. Good luck for everything!

000026

Btw, mobil murahnya Daihatsu tuh namanya apa yah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: